Wednesday, July 27, 2011

Random

Hai, sekarang jam 1:22 malem, gua kebangun sama mimpi yang aneh dan random abis, cukup haunting dan gak bagus buat diceritain. Oke, jadi gua masuk IPA. Ya Allah, gua masuk IPA. Hah? What the F? Bener-bener nggak disangka. Jadi gimana rasanya? Melelahkan. Gua yang gak pernah peduli sama sebuah benda bernama pekerjaan rumah mulai sibuk neleponin Amel minta bantuin ngerjain. Kayak ngarepin E.T. turun ke bumi kan? Ya, tapi ini terjadi. Gua ngerjain PR. Astaga, gua juga gak nyangka waktu nulis ini; gua-ngerjain-PR! People says it impossible, but nothing is, baby.

Gua tetep juga sih nonton film kayak gak ada hari esok. Beberapa film terakhir yang gua tonton adalah Zodiac, Mulholland Dr., The Omen, Dawn of the Dead, remake The Texas Chainsaw Massacre, sama banyak lagi. Yang paling gua suka dari jejeran film di sana itu Zodiac. Filmnya David Fincher tentang kasus nyata dari pembunuh yang menamai dirinya sendiri Zodiac dan sekumpulan orang yang mencoba mengungkap kebenarannya. Lalu ada Mulholland Dr., filmnya David Lynch yang dibintangi Naomi Watts. Ini film surreal banget. Kayak kumpulan adegan yang dijadiin satu secara acak, tapi visualnya keliatan indah dan haunting. Terus terang, gua gak ngerti sedikitpun dari film ini. Di akhir hari gua nonton Transformers kalo udah capek banget. Haha, filmnya emang kacangan sih, tapi seru banget. Gak akan bisa berenti muji efek spesialnya sama bodi Megan Fox waktu lagi ngecek mesin mobil barunya si Shia. Oh my God!


Gua dapet kelas baru ngomong-ngomong, generasi pertama dan belum ada sebelumnya, XI.IPA-3 dari SMAN 97 Jakarta. 97 itu termasuk Jakarta bukan sih? Tau deh, tadinya duduk samping Fajar Haflan, tapi tau-tau itu anak malah dipindah ke IPA-2, setelah itu buat temen sebangku gua dapet Joshua, bukan temennya Mega Utami atau penyanyi "Diobok-Obok" yang jelas. Dan IPA-3 udah kayak, IPA yang rame. Banyak class-clowns kayak si Ipin, Jodie, Yoel, dan gua sangat pendiam. Serius. Banyak nyamuk di rumah gua sekarang, elah ganggu aja. Abaikan. Oke, lanjutin. Untung kita dapet Damme Dian Sandra, beliau ngajar Bahasa Indonesia lagi di kelas. Kita juga dapet Bundo, yang sangat mengejutkan, lembut banget kalo ngajar, tempernya kalo di depan koridor neriakin anak-anak yang keluar kebelet pipis jadi pupus entah ke mana.

Ngomong-ngomong gua misah dari Adit, Jihan, Ariiq, Meilinda, Arini, banyak lagi... hiks, #laridibawahhujan, elah lebai. Kangen tuh sama mereka. Eh, si Aditya Namora Nasution ultah tuh ke-16, selamat, selamat. Sayang gak ada ritual ceplokan, soalnya gua bakal lebih dari seneng buat berkontribusi nyeplok kepala itu anak, gosok-gosokin mukanya ke tembok, terus nyeburin dia ke selokan. Di kelas gua masih awet sama Acit, cinta kita abadi, ehehehe. Dan untungnya lagi gua dapet Meiga di kelas, yang sempet beti sama gua gara-gara sebuah penemuan terbesar dalam satu abad oleh kelas IPS-3 di lab komputer, si Fathur Rizky yang nyeritain gua sampe ngakak. Sori deh, Mek, gak akan terulang lagi.

Oh iya, gua kesampean nonton teater. Proses deportasi dari sekolah ke tempat tujuan yang bikin bete bener-bener sebanding. Gua nikmatin banget pertunjukan di depan, kak Ratu sama kak Nanda yang paling keren. Yang nyuri perhatian si Ivan, Cimeng, Dito sama Gedonnya Afief. Sumpah itu anak kocak-kocak banget. Dika masih kaku, tapi dasar tuh anak, nyium si Hanot wakakakak. Komplain gua cuma itu gedung dingin banget, emang dasar gua kampung kali, tapi tangan gua sampe mati rasa. Pulangnya ngebolang di jalanan Blok M, Eva nunjukkin rumah hantu, tertarik banget buat masuk tapi udah capek sama malem banget, belom lagi si Jihan Syafira kayaknya sakit.

Oke, mending gua lanjut ngerjain PR Sejarah deh, siapa tau lembutnya Bundo di kelas cuma rekayasa belaka.