Tuesday, October 18, 2011

UTS: Ulangan Tai Sangat

Oke, gua akuin judul diatas lebih maksa dari cewek-cewek gaul yang masang behel di gigi mereka yang lebih rapi dari barisan paskibra waktu HUT RI, tapi biar gua mulai posting ini dengan; today is literally the sh*ttiest day ever (noticed the exegaration). Dan fine, mungkin gua sedikit kurang belajar, tapi itu bukan alesan buat mesin SAS dengan teganya ngasih gua nilai-nilai jelek. Gua nggak pernah bikin masalah sama dia! Tapi, kenapa, kenapa?! Gua anak yang cukup baik, kok. Mungkin pernah mukul adek gua. Sekali. Atau dua kali. Oke, lebih dari itu. Yang jelas, gua lebih bete dari Maggie Q yang payudaranya sempat terbakar beberapa waktu yang lalu.

Setelah ulangan Matematika yang kelewat gampang (sebuah sarkasme yang mutlak), Seni Budaya, dan Bahasa Jepang, anak-anak sekolah gua seperti biasa hunting nilai. Siapin kertas, bolpoin, sama susu kuda buat nyuplai energi bolak-balik nyari nilai. Untung salah satu dari kelas kita, An-Nisa Citra Hasannah bersedia dengan senang hati untuk mencatat dan voila! Dada diriku seperti dihunus sebuah katana. Gua dapet nilai yang kurang begitu memuaskan. Bukan kurang mungkin, parah. Dan gua nolak buat nyebutin di sini karena selain gua keturan jauh Tom Cruise dan gua gak mau bikin reputasinya turun, blog ini mungkin dibaca secret admirers atau keturunan gua. Gua ngiri banget sama temen-temen gua yang pinter. Penasaran tumbal mereka apa sampe bisa dapet angka bernominal lebih dari KKM (Ketentuan Ketuntasan Mustahil). Mungkin gua harus bakar buku paket gua terus minum abunya.

Dan apa yang lu lakuin setelah mendapat berita yang lebih nyakitin daripada tau kalo nenek lu nekrofilia kayak gitu? Lu nyari temen. Siapa kira-kira yang jumlah remednya lebih banyak dari film kacangannya Nayato Fio Nuala kayak gua? Yep, disitulah Silmi Kaffah turun dari langit. Ahahahahaha, toss, Sil! Dan hal selanjutnya, gua nenangin diri gua dengan nonton Piranha 3D sambil ngisep Frozen Milkuat.

Oke, mulai sekarang gua harus fokus, sebetapapun kalimat itu gak seirama dengan kata Kurnia. Sering di setiap pelajaran yang gua benci gua ngebayangin guru di depan papan tulis keselek berbagai macam produk makanan, atau bangun di kasur di samping gua, cuma aja lehernya gak nyambung sama badan, tapi mulai saat ini gua harus fokus. Walaupun gua harus beli oli selusin buat minyakin otak gua atau mata gua harus juling ngeliatin tulisan-tulisan yang lebih pantes ada di kertas resep obat daripada papan tulis. Ayo, Kurnia! Tempel lima senti di depan jidad (referensi 5cm, hehe). Aku pasti bisa! Yeah!


Oke, mending sekarang lanjut nonton Piranha 3D.