Skip to main content

Posts

Showing posts from 2012

Who Am I? I'm Spider-Man!

Gua natap layar laptop yang nampilin episode premiere dari season dua New Girl, bingung mau nulis atau nggak. Tapi gua butuh buat ngeluarin semua ini ke permukaan, gua pengen ngerasain sedikit sense dari kelegaan walaupun cuma sebentar dan dalam kuantitas minim doang.
Gua ngerasa kosong. Blank.
Gua nggak akan nulis gua bangun di pagi hari dan natap cermin terus nggak ngenalin siapa yang ada di pantulannya karena bukan itu yang terjadi, tapi gua emang ngalamin sesuatu yang gua sebut krisis identitas. Gua nggak tau gua siapa. Yes, gua adalah anak lembek umur 17 yang kecanduan nonton film, tapi bukan itu yang gua maksud. Semua hal itu cuma bagian superficial-nya aja. Sesuatu yang jelas di permukaan, yang semua orang lain tau. Tapi ‘gua’ dalam arti sebenarnya, itu issue yang masih belum bisa gua selesain. Kalo gua ngelamar kerja dan dikasih formulir yang bertuliskan ‘jelasin diri kamu sendiri,’ nggak bakalan ada kata yang berhasil gua toreh selain ‘ganteng’ atau ‘Han Solo.’
Dan gua rasa inil…

Krisis

Hari lainnya di mana gua duduk di atas kasur, nunduk ngeliat mama main Zuma Deluxe, nungguin giliran make notebook. Mata gua mulai nerawang, pikiran gua mulai ke mana-mana, cuma karena gua ngelamun ngeliat kodok jelek muntahin bola empat warna ke segala arah. Gua mulai mikir… gua nggak tau apa yang gua pikirin. Film Chronicle yang baru selesai gua tonton beberapa menit lalu, gimana seandainya hidup berjalan sesuai yang gua pengen, gimana nanti jadinya film Ariiq, segala macam tetek bengek nggak penting ngelewatin pikiran gua begitu aja seolah-olah gua lagi duduk di kelas Filosofi.
Gua udah bukan anak kecil lagi. Sekitar tiga bulanan lagi umur gua 17. Gua benci. Hal paling nggak enak dari menjadi seorang remaja adalah kemampuan baru buat ngeliat dunia dari sudut pandang beda. Kali ini gua mulai ngerti apa yang terjadi di sekitar gua. Dan dengan seluruh pengetahuan dan sudut pandang baru ini bikin gua mempertanyakan begitu banyak hal yang gua nggak bener-bener pahamin.

Banyak… secara harf…

Whatever Happened to Everything?

Gua nggak tau mau ngapain waktu itu, dan gak tau kenapa keinget aja sama lagu Sherina waktu masih anak-anak. Jadi gua buka YouTube dan search video-videonya dia. Bajingan, gua jadi kangen banget jadi anak kecil lagi. Selain pengen bikin gua narik-narik atau gilesin pipinya Sherina kecil, video klip lagu jadulnya bikin gua bernostalgia-ria ngebayangin betapa sempurnanya masa kecil dulu. Nggak ada beban, nggak ada pikiran, stress, depresi. Yang ada cuma seneng-seneng, cuek sama keadaan sekitar, dan nggak peduli sama apa pun di dunia ini.

Kenapa nggak ada lagi lagu kayak gini? Nggak cuma enak didenger, tapi emang bagus. Kenapa sekarang cuma ada boyband atau girlband sampah? Kenapa sekarang produser musik kayak maen milih orang dari pinggir jalan, asal putih, tampang rada cakep dan nggak gagu buat dijadiin penyanyi? Nyanyi nggak cuma sekedar ngeluarin suara di depan mikrofon rekaman, kalo kayak gitu kentut gua juga bisa dapet Platinum Records. Kenapa selera musik kita (gua nggak bermaksud …