Friday, March 29, 2013

Stereotypes

Pernah satu pagi gua masuk ke sekolah, naruh tas terus gabung ngobrol sama temen-temen gua. Ada rumor yang bilang kalo Ahmad Dhani itu seorang Yahudi. Mereka nunjukkin berbagai 'bukti' kayak lambang panggung, atribut dan segala macamnya. Gua duduk dan mikir, 'terus kenapa?' ini masalahnya; gua nggak ngerti kenapa itu jadi masalah. Kalo Ahmad Dhani itu Yahudi, terus sekali lagi, secara harfiah, kenapa? Dia nggak kentut di depan orang lansia karena nikmatin ekspresi mereka waktu menderita, ngerampok bank bareng Jesse Eisenberg atau ngelakuin sesuatu yang ngerugiin orang lain. Gua nggak bilang kalo rumor tentang dia sebagai Yahudi itu bener, tapi selama dia nggak nyakitin orang lain, kenapa itu jadi masalah?

Apa semua pria bersorban make rompi bom waktu di balik gamis mereka? Apa semua orang kulit hitam nodongin pistol dan jualan kokain? Apa semua orang Jerman muja-muja Hitler? Nggak. Gua muslim, dan gua benci waktu Islam diasosiasikan sama terorisme. Terus kenapa ngelakuin hal yang sama ke stereotipe lain? Temen gua make make-up sama baju dua size kekecilan di kelas, nggak berarti dia mangkal di pinggir jalan tiap malem ngacungin jempol sama tiap mobil yang lewat.

Di pikiran gua, kita seharusnya nggak mendefinisikan seseorang berdasarkan hal-hal yang umum. Kita seharusnya mendefinisikan mereka berdasarkan siapa mereka sesungguhnya. Orang teroyot di kelas bisa aja jadi Stephen Hawking kedua (tanpa kursi roda sama penyakitnya, maksud gua), orang yang keliatannya biasa aja dan normal bisa jadi pembunuh berantai kalo malem, orang yang pendiem dan nggak pernah ngomong bisa aja jadi Freddy Mercurie kedua. Kenapa kita gampang banget ngasih label? Gua cuma mikir; kita nggak bisa nge-judge satu individu berdasarkan hal umum yang dilakuin kelompok mereka. Semua orang beda. Kembar sekalipun.

Dan selama mereka nggak nyakitin atau ngerugiin orang lain, kenapa kita nggak bisa nerima mereka apa adanya? Jadi temen lo percaya dirinya keturunan Rambo dan bakalan mimpin ras manusia ngelawan alien yang nginvasi bumi tahun 2015, atau ada temen lo yang cinta mati sama Justin Bieber atau SM*SH, terus kenapa? Suka-suka dia. Hidup dia, pilihan dia. Bukan kita yang punya hak buat ngurusin.

Menurut gua, kita seharusnya nggak buat orang lain ngerasa perlu malu karena mereka nggak bisa bawa mobil, gambar kayak orang kidal dipaksa make tangan kanan, atau nyanyi tapi suaranya kayak kentut. Semua orang harusnya nyaman buat ngelakuin hal yang mereka mau, sekali lagi, asal nggak nyakitin atau ngerugiin orang lain. Jadi kenapa kalo Ahmad Dhani Yahudi? Atau Nicki Minaj keliatan serem banget di video klipnya? Dia, dia, gua, gua.

Yang gua coba bilang adalah; sebaiknya jangan nge-judge orang lain atas latar belakang atau hal yang mereka perbuat. Hidup adalah hidup mereka, pilihan adalah pilihan mereka, mereka yang punya hak sepenuhnya atas setiap langkah yang bakalan mereka ambil.

Dan gua seharusnya nggak make kata 'kita seharusnya', lo bebas ngelakuin apa yang lo mau. Lo, lo, gua, gua.

Thursday, January 17, 2013

Kertas Putih

Gua takut sama masa depan. Gua belum siap. Gua belum siap jadi orang dewasa. Gua nggak ngerti gimana orang lain ngelaluin ini. Apa gua terlalu banyak mikir? Jelas banget nggak soalnya gua dapet nilai jelek di banyak pelajaran. Jadi apa yang salah sama gua? Kenapa orang lain kayaknya gampang banget ngelewatin masa ini? Masa yang orang lain labelin 'transisi' sedangkan gua 'neraka'.

Gua nggak mau ngerti banyak hal. Gua nggak minta ngerti banyak hal. Gua suka pikiran naif gua. Gua suka pendapat-pendapat polos gua. Ngeharepin yang terbaik dari semua orang. Berpendapat nggak ada satu pun manusia yang punya niatan jahat. Tapi semakin ke sini, semuanya malahan semakin bertolak belakang, dan gamblang.

Kenapa ada anak yang pengen banget dipandang baik sama guru?
Kenapa kita harus ngejelekin orang lain supaya dianggep lucu sama orang-orang?
Kenapa kita harus pura-pura kalo hal-hal yang di luar jangkauan kita itu sesuatu yang murah?
Kenapa gua egois?
Kenapa pikiran tentang orang lain jarang hadir di otak gua?
Dan kenapa kalau pun ada yang muncul, itu pikiran tentang orang yang gua tertarikin ('tertarikin' itu kata, kan?)?

Iya. Gua terlalu cinta sama diri gua sendiri. Banyak orang lain yang lebih susah dari gua. Dan gua selalu gagal buat nyadarin itu. Gua selalu nanya kenapa gua yang dikasih hukuman. Bukan orang-orang berkerah di TV yang dibilang suka korupsi atau orang-orang bodoh yang mikir mereka bisa lolos dari nyekek leher orang lain dengan ngalungin tali rafia di lehernya.

Dan kenapa mereka bodoh? Orang-orang itu. Gua tau gua bukan lampu paling terang di tanning bed, malahan yang paling redup mungkin nginget gua sering banget remedial pas ulangan, tapi gua tau yang mana yang bener, yang mana yang salah. Mereka nggak. Dan sekali lagi gua minta maaf karena terlalu narsistis ('narsistis' juga kata, kan?). Cuma aja gua kenal orang dan dia pinter banget--ecara teori. Dia selalu dapet nilai bagus, dia rajin, tapi nggak tau kenapa, dia nggak ngerti hal-hal yang paling sederhana. Yang dasar. Seolah-olah dia tinggal di era 30-an atau beberapa puluh tahun sebelumnya. Dan buruknya, pikirannya tertutup. Gua nggak tau caranya nembus tembok bangunan dia. Di akhir, gua cuma bisa kasian. Dan harus gua ingetin kalo ini semua cuma pendapat gua.

Gua rasa gua cuma harus nerima kalo tiap orang punya pikiran dengan jalur yang beda. Bahkan kalo jalan pikiran mereka malah terbelakang dan berdevolusi ('devolusi' itu lawan 'evolusi', kan?). Dan ini juga nggak ngebantah fakta kalo nggak ada pikiran dari orang tertentu yang 'pasti bener'. Semuanya relatif. Termasuk pikiran gua.

Dan gua rindu nggak punya noda.