Thursday, June 23, 2011

Kenapa Glee Season 2 Nggak Sebagus Season 1

Glee adalah acara TV yang paling gua suka sepanjang hidup gua. Karena Glee seru, mengangkat masalah remaja pada umumnya, dan realistis. Gua selalu dapet waktu yang fun banget waktu nonton ini. Terutama karena karakter-karakter yang diciptakan kuat, dan gampang buat dipeduliin. Season akhir, yaitu season kedua mengecewakan gua karena beberapa alasan. Terutama karena Glee udah nggak kayak dulu lagi. Dulu Glee lucu abis dan kocak, sekarang acara tv ini udah nganggep dirinya terlalu serius dan terlalu banyak drama kacangan. Biar gua jelasin satu-satu:

The Forgotten Asians
Sayang banget, di season kedua Mike sama Tina, dua karakter Asia di klub Glee malah jadi kayak figuran di acara tv ini. Mereka dapet dialog maksimal lima kalimat setiap episode dan gua nggak inget satupun waktu di mana Tina nyanyi solo. Sementara Gwyneth Paltrow yang meranin Holly Holiday, yang menurut gua suaranya kayak anak kecil malah dapet 3467 solo. Begitu juga Mike, karakternya gak punya tujuan apa-apa di acara selain jadi Asia dan pinter dansa.


Mercedes Jatuh Cinta sama Tater Tots
Nggak cuma Mike sama Tina yang nggak dapet cerita apapun, Mercedes juga. Padahal mereka bertiga anggota orisinil klub Glee. Yang kita dapet cuma gimana Mercedes gak rela banget junk food di SMA McKinley yang disebut tater tots ditarik dari peredaran. Seenggaknya kalo mau pasangin Mercedes sama manusia juga kali, nggak sama makanan. Tapi untungnya, di episode akhir, Mercedes ternyata pacaran sama Sam.

Kurt
Kurt itu keren di season pertama. Dia karakter yang nggak peduli sama omongan orang lain, tau dirinya sendiri, dan dengan bangga nggak pernah malu akan itu. Tapi apa yang kita dapet sekarang? Kurt dikit-dikit nangis sambil lari di bawah hujan seolah dia ada di Putri yang Tertukar-Tukar. Seluruh Glee kayaknya tentang dia doang sampe lama-lama Kurt juga ngeselin. Gua tau lu dicaci maki terus, tapi nyantai dong.

Fuinn 2.0
Ngapain sih nyatuin Quinn sama Finn lagi? Dua karakter ini adalah pasangan di Glee yang menurut gua chemistry-nya paling sedikit. Quinn udah bagus sama Sam, Finn udah bagus sama Rachel. Tapi penulis acara tv ini malah sok mau bikin tensi dengan misahin mereka dan bikin Finn balik sama Quinn. Padahal ujung-ujungnya juga kita tau Finn bakal balik lagi sama Rachel.

Finn "Munafik" Hudson
Di season pertama Finn itu cowok populer yang agak bego (dia ngira ngehamilin ceweknya via hot tub), tapi sebenernya hatinya baik. Di season ini, yang gua mau cuma nonjok dia. Finn mutusin Rachel gara-gara dia sempet selingkuh sama Puck. Tapi selanjutnya, cowok yang mutusin cewek karena selingkuh ini maksa banget minta Quinn buat cium dia terus ngerebut dia dari Sam. Tapi ujung-ujungnya malah mutusin Quinn dan sedetik selanjutnya ngelirik Rachel.


The Warblers
Blaine adalah karakter terbaik yang muncul di season kedua menurut gua walaupun sebenernya ngebosenin banget dan nggak punya alesan buat ada di Glee selain jadi pacar Kurt. Tapi sayangnya, dia dapet solo banyak banget dan aktifitasnya sama The Warblers malah ngabisin waktu tiap episode. Padahal kita masih punya "Dua Asia yang Terlupakan" dan "Kekasih Tater Tots" yang belum dapet cerita apapun.


Kebanyakan Bintang Tamu
Sekarang Glee udah lebih gede dari pertama kali muncul di season pertama. Tapi kadang, acara ini terlalu nampilin banyak bintang tamu yang ngerecoh dan nggak punya alesan sama sekali buat tampi di Glee. Baru berapa episode aja kita udah dapet Birtney Spears, John Stamos, Gwyneth Paltrow, dan yang lain yang gua gak bisa sebutin atu-atu. Padahal di season pertama kita dapet bintang tamu yang emang penting buat cerita kayak Idina Menzel yang jadi nyokapnya Rachel waktu itu.


Lebih Banyak Lagu Top 40
Gua rasa supaya anak remaja banyak yang nonton, Glee milih lagu-lagu yang ada di jajaran Top 40 terus. Padahal di season pertama banyak variasi lagu rock sama pop yang enak kayak Bohemian Rhapsody, Don't Stop Believing-nya Journey, Highway to Hell, To Sir, with Love, My Life would Suck Without You, dan gua bisa terus-terusan. Tapi sekarang kita cuma dapet Teenage Dream, Firework, Forget You, bahkan episode Born This Way dibikin waktu lagunya muncul pertama kali banget. Dan kadang-kadang liriknya nggak cocok sama sekali sama ceritanya.

Di season pertama Glee jalan ceritanya bikin kita nunggu tiap episode selanjutnya. Nunggu gimana nanti kalo Terri ketauan Will dia cuma pura-pura hamil, nunggu gimana kalo Finn tau Puck ayah sebenernya dari bayi yang dikandung Quinn, nunggu gimana Will nanti sama Emma, tapi di season kedua, seluruh cerita kayaknya berantakan dan acak-acakan di mana-mana. Tapi ada bagusnya juga sih dari season kedua, terutama dari Brittany dan Santana. Kali ini karakter mereka di-explore lebih jauh. Santana ternyata cewek lesbian dan Naya Rivera meranin dia dengan keren banget, apalagi waktu dia ngaku ke Britt kalo dia cinta sama dia. Terus sekarang, Brittany jadi karakter favorit gua. Dia tambah kocak di sini, "I just don't understand the difference between an egg with a baby chicken inside of it, and an egg with an egg in it." akakak, mudah-mudahan aja season ketiga dari Glee sama bagusnya yang pertama.

Friday, June 17, 2011

Trailer Baru Harry Potter and the Deathly Hallows: Part 2!

Ah! Gua bisa mati saking senengnya, udah dirilis trailer kedua dari Harry Potter and the Deathly Hallows: Part 2! Trailer ini dibuka dengan adegan ibunya Harry berbicara pada bayi Harry untuk tetap kuat. Lalu kita melihat banyak adegan dari film-film sebelumnya dan akhirnya muncul kehancuran Hogwarts. Api berada di mana-mana, gedung dan menara hancur, reruntuhan berserakan di tiap sudut mata memandang. Musik intens mulai dan gua bener-bener excited! This trailer is too much for me to handle! Check it out below:



Pokoknya gua harus nonton ini, gua bakal minjem gergaji mesin dari Ibu Dara dan jalan sambil menjerit kayak maniak ke lembaga apapun di Indonesia yang nayangin film ini kalo mereka mutusin untuk gak rilis film ini di Indonesia. Apapun yang terjadi gua harus nonton!

Sunday, June 12, 2011

10 Adegan Klise Film Horor

Sebagai penggemar berat film horor semenjak kecil, dan penikmat film dalam general, gua suka mengamati film-film yang gua tonton. Dan horor, genre yang paling gua suka, kadangkala suffer dari klise-klise yang sering banget muncul di banyak film. Beberapa klise itu berhasil ketika ditonton pertama kali, tetapi karena repetitif dan berulang-ulang terjadi di film lain, kadang-kadang klise itu malah bikin geregetan dan sebel. Dari pengamatan gua, seorang Randy Meeks dari Scream (maunya), inilah 10 adegan klise film horor:

1. No Signal
Salah satu korban dikejar-kejar pembunuh, nemuin tempat persembunyian, lalu ngeluarin ponselnya. Dan... ta-da! Gak ada sinyal sama sekali, batre mati, atau waktu nelepon 911 malah diputus. Sial gak tuh? Nah adegan kayak gini itu yang paling gua sering temuin di film horor.

2. Tokoh Utama Diambang Maut, Temennya Dateng Jadi Pahlawan
Julie Estelle dikejar-kejar Shareefa Daanish yang bawa-bawa gergaji mesin sambil teriak kayak maniak. Begitu gergaji hampir menyentuh kulit mulusnya, dari belakang karakter Adjie nyerang Ibu Dara. Eng, ing, eng, selamat deh pacar gua. Adegan kayak gini emang bagus buat ngangkat tensi penonton, tapi kalo dilakukan berulang-ulang di dalam satu film, ketegangan itu bisa langsung lenyap karena kita tau toh, tokoh utama akan selamat.

3. Kalo Lo Bukan Orang Putih, Lo Mati
Dari sekelompok orang yang diuntit pembunuhnya, biasanya kalo ada karakter yang bukan orang kulit putih, dia mati. Dengan pengecualian Night of the Living Dead, di tiap film horor yang gua tonton, karakter kulit hitam selalu mati. Bahkan di opening Scream 2 pun, klise ini sempat disentil.

4. Nutup Kabinet, Kulkas, Tau-Tau si Pembunuh Berdiri di Belakang Lo
Salah satu korban ke kamar mandi buat gosok gigi, dia buka kabinet yang pintunya berkaca dan ngambil apapun yang dia mau dari dalem, waktu ditutup lagi, dari pantulan cermin ternyata ada pembunuh di belakangnya. Klise kayak gini kayaknya yang paling tua, emang sih masih bisa bikin tegang.

5. Perawan Selalu Hidup
Di saat temen-temennya ngeseks, ngisep ganja dan sebagainya, tokoh utama kita pasti selalu nolak buat ngelakuin hal-hal maksiat kayak gitu. Dan digaransi, dia pasti selamet di akhir cerita. Entah kenapa, pembunuh pasti selalu ngebantai remaja-remaja yang lagi melakukan itu. Kayak di Halloween, waktu si Lynda lagi foreplay sama pacarnya sambil ngedumel, "jangan ditarik dong, branya mahal tau!" tau-tau di belakang Michael Myers muncul. Haha, selamat deh.

6. Pintu Gak Pernah Dikunci
Kenapa orang-orang di film horor gak pernah ngunci? Ngunci rumah, mobil, pintu, semuanyalah. Entah kenapa pembunuh pasti selalu dengan mudah bisa nyelinap masuk dan nyerang lo dari dalem. Jadi moralnya, kalo anda dalam masa diuntit pembunuh maniak, kuncilah pintu di mana pun anda berada.

7. Pembunuh Ngejelasin Motifnya
Biasanya kalo killer/s-ketauan, dia bakal bikin satu monolog panjaaang banget ngejelasin motifnya dia dan kenapa dia ngelakuin itu. Cukup panjang buat karakter utama diem-diem ngambil pisau, atau senjata lainnya dan nyerang si pembunuh waktu lagi lengah. Kayaknya di tiap Scream, selalu ada klise kayak gini.

8. Badan Ngebelakangin, Gak Ngerespon
Karakter utama masuk ke kamar, nemuin orang berbaring di kasur munggungin dia. Waktu dipanggil namanya gak jawab. Tokoh utama jalan selelet siput terus akhirnya nyentuh pundaknya dia, dan... eng, ing, eng... mata kecongkel, jari putus, gigi patah! Haha, ini salah satu klise yang sering banget gua temuin, pokoknya kalo lu di film horor, kalo ngeliat badan gak gerak sama sekali, langsung deh lari keluar ruangan, karena bisa dijamin, itu orang udah tewas dari beberapa scene sebelumnya.

9. Mobilnya Gak Mau Nyala
Salah satu korban dikejar-kejar pembunuh, intens dan menegangkan, akhirnya kita bernapas lega waktu dia masuk ke mobil. Nyalain ah, eh, eh, eh... yang ada cuma suara mesin tersendat-sendat. Yep! Mobil gak mau distarter, ngehe gak sih?

10. Mayat yang Hilang
Tokoh utama dengerin sesuatu yang aneh di bagasi, dia keluar dan buka, mayat yang udah busuk ada di dalem! Dia lari ngasih tau temen-temennya yang lain, tapi waktu semuanya balik, simsalabim jadi apa, prok, prok, prok; mayatnya hilang! Tepuk tangan semuanya!

Itulah 10 klise-klise yang menurut gua paling sering terjadi di film horor, seenggaknya pasti lo pernah nemuin satu terjadi di film favorit lo. Tapi alesan klise ada kan emang karena efektif. Mudah-mudahan aja film horor yang mendatang bakal bikin adegan baru yang gak jatuh di klise.

Saturday, June 11, 2011

5 Acara TV Yang Layak Ditonton

Gua musti akuin, akhir-akhir ini udah muak dicekokkin sama Cinta Fitri yang seasonnya terus berkoar, atau cerita gak jelas dari Putri yang Ditukar-Tukar, tapi kalo ada waktu luang gua suka banget nonton televisi. Banyak orang yang suka Islam KTP, sinetron yang satu ini emang gak seburuk yang gua sebutin sebelumnya. Tapi caranya memberi pelajaran terlalu menggurui dan menceramahi buat selera gua. Dari banyak acara yang di televisi, ini lima acara favorit gua yang mungkin bisa jadi pilihan;

Master Chef
Acara ini merupakan sebuah televisi realita mengenai kompetisi memasak. Sekitar 12 orang dari berbagai macam profesi dan latar belakang disatukan untuk membuat hidangan yang menggugah selera bagi tiga juri yang siap menilai. Kadangkala krtikan yang diutarakan sangat pedas dan menusuk, sering kali tak berperasaan dengan langsung memuntahkan makanan yang dicoba. Setiap peserta mengutarakan perasaan mereka pada wawancara yang diselipkan pada tiap-tiap adegan. Acara ini cukup menarik dan membuat kita ingin memasak.

Big Brother
House-mates berkumpul dalam satu rumah besar. Tanpa komunikasi, maupun interaksi dengan dunia luar. House-mates ini harus bisa bertahan selama beberapa bulan di dalam rumah itu untuk mendapatkan hadiah. Kedengerannya mudah, seenggaknya buat gua. Kalo gua di dalem gua tinggal tidur sepanjang hari dan malam terus bangun kalo kebelet beol atau laper. Tapi ternyata konflik dan drama terjadi di antara peserta kontes ini. Kamera yang merekam gerak-gerik mereka menunjukkan sifat dan perangai asli orang-orang. Banyak yang munafik, ada yang berhati baik. Menarik melihat bagaimana manusia berinteraksi dengan nyata di layar televisi.

Doraemon
Robot kucing dari abad 22 diutus oleh seseorang untuk membantu kakeknya, Nobita Nobi menghadapi masalah yang kerap kali muncul di hidupnya. Dimulai dengan menarik hati teman sekelas bernama Sizuka Minami, atau menghajar teman-temannya yang sering menyiksanya seperti Giant dan Suneo. Semua itu dilakukan dengan alat-alat yang keluar dari kantong putih kecil yang menempel di perut tambun Doraemon. Semenjak kecil, kartun ini, bersama dengan Detektif Conan dan Hey, Arnold! adalah kartun favorit gua. Seru banget nonton dan nunggu tiap alat yang bakal keluar dari kantong ajaib itu. Kartun ini juga penuh sama keceriaan masa kanak-kanak yang jujur dan tulus juga momen-momen yang penuh haru, bikin gua pengen jadi anak kecil untuk sehari aja.

TV Champion
TV Champion mengemas berbagai macam kompetisi menarik yang diadakan di Jepang. Dimulai dari membuat origami, menangkap ikan, atau memasak dan membuat riasan wajah mengikuti wajah bintang. Acara ini sangat menarik untuk ditonton dan menyenangkan untuk diikuti tahap demi tahap.

Bioskop Trans TV
Menurut gua hal terbaik yang terjadi dalam kehidupan adalah penemuan film. Karena dalam film, gua bisa kabur dari realitas yang kadang menjenuhkan untuk sesaat dan berenang di berbagai macam imajinasi yang menyenangkan. Dimulai dari fantasi, ketegangan horor, atau drama yang menyentuh hati. Trans TV cukup mengapresiasinya dengan membuat acara khusus yang menayangkan film-film setiap hari ketika larut.

Monday, June 6, 2011

Teaser Trailer The Twilight Saga: Breaking Dawn - Part 1 Hadir!

Akhirnya, untuk semua Twihards, tadi malem baru aja debut di MTV Movie Awards 2011, trailer dari part pertama sekuel baru dalam Twilight Saga, Breaking Dawn. Di sini kita ditunjukkin scene di mana orang-orang Vulturi, orangtua Bella, Jacob dan lainnya dapet undangan kawinan Kobel sama Ed. Jacob langsung bete kayak cewek lagi PMS dan ngebuka baju (gua yakin cewek-cewek bakal mati teriak pas nonton), terus berubah jadi serigala dan lari entah ke mana. Terus di wedding, Bella yang cuantik abis, astajim, nikah sama gua. Nggak deng, canda. Sama si Edward yang glitteran kaya bola disko lah. Terus kita ditunjukkin deh adegan-adegan bulan madu. Haha, bokep abis. Kocak lagi si Edward malah ngerusak kasur saking "kerasnya" waktu gitu-gituan ama Kobel. Terus di akhir, si Kobel megangin perutnya. Dia hamil! Jeng, jeng, jeng, jeng... coming soon. Emang sih, gua gak begitu suka saga Twilight soalnya bosenin sama lebai, tapi kayaknya gua bakal nonton ini deh. Soalnya sutradaranya si Bill Condon yang pernah menangin Oscar, emang sih gak ngejamin. Tapi apa salahnya. Berdoa aja ya, mudah-mudahan Breaking Dawn bisa rilis di Indonesia. Soalnya Pirates of Caribbean yang baru aja gak ada (meraung-raung).


Ngomong-ngomong, Eclipse menang banyak tuh di MTV Movie Awards 2011. Best Movie, Best Male Performance, Best Female Performance, sama banyak lagi. Selamet ye.